Breaking News:

Israel Miliki Perisai Udara yang Bisa Menangkis Serangan Roket, Begini Cara Kerjanya

Dalam hal pertahanan serangan rudal, Israel mengandalkan sistem pertahanan serangan udara yang disebut Iron Dome alias Kubah Besi.

ANAS BABA/AFP
Ilustrasi - Foto: Asap mengepul setelah serangan udara Israel di Kota Gaza dekat Taman Barcelona dan beberapa tempat pemerintahan, salah satu serangan udara terbesar di Jalur Gaza, pada awal 12 Mei 2021. 

Mereka mengklaim bisa meluncurkan rudal penangkal serangan dalam jumlah yang banyak sekaligus untuk mengantisipasi serangan roket yang lebih besar.

Baca juga: Hasil Survei: Israel Dinobatkan Sebagai Negara Paling Aman saat Pandemi Covid-19

Baca juga: Tak Punya Hubungan Diplomatik, Arab Saudi Larang Warga Israel untuk Berkunjung

Tiap rudal yang diluncurkan Iron Dome, setidaknya menghabiskan anggaran sekitar USD 40 ribu.

Namun demikian, mereka menganggap bahwa harga yang mahal itu sebanding dengan efektifitas yang ditunjukkan sistem pertahanan rudal canggih ini.

Militer Israel bahkan mengklaim bahwa pihaknya berhasil melumpuhkan roket-roket yang diluncurkan Hamas.

Selain itu, sistem pertahanan rudal ini juga sanggup mengenali arah roket yang datang.

Jika mengarah ke wilayah padat penduduk, maka skema pencegatan segera dilakukan.

Lain halnya ketika roket mengarah pada wilayah yang tidak didiami penduduk, biasanya dibiarkan begitu saja lantaran tidak menimbulkan kerusakan dan korban.

Pengembangan sistem pertahanan rudal ini, tak terlepas dari peran serta Amerika Serikat.

Pada awal pengembangannya, pemerintahan AS yang saat itu masih dipimpin Barack Obama bahkan memberikan USD 200 juta untuk pengembangan sistem pertahanan rudal ini.

Artikel ini telah tayang di TribunJogja.com dengan judul "Inilah Cara Kerja Perisai Udara Israel, Sistem Penangkis Serangan Roket"

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved