Breaking News:

Disebut Propaganda Malaysia oleh Ketua KPI, Pihak Upin & Ipin Angkat Bicara: Ini Banyak Nilai Moral 

Baru-baru ini, pihak Upin Ipin memberi tanggapan melalui laman Facebook resmi terkait pernyataan Ketua KPI yang menyebut Upin Ipin propaganda.

Editor: Rohmana Kurniandari
Facebook Upin & Ipin / dok. KPI
Pihak Upin & Ipin tanggapi pernyataan Ketua KPI yang sebut kartun anak-anak itu sebagai propaganda Malaysia. 

TRIBUNTERNATE.COM - Sosok Ketua Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), Agung Suprio belakangan ramai menjadi sorotan. 

Selain mengizinkan Saipul Jamil untuk tampil di televisi, Agung Suprio juga menjadi sorotan karena menyebut serial Upin & Ipin sebagai propaganda Malaysia

Rupanya hal itu sudah sampai di telinga pihak produksi kartun anak-anak asal Malaysia tersebut. 

Pernyataan Ketua KPI tersebut memang sempat menimbulkan kontroversi hingga membuat namanya trending topic.

Baru-baru ini, pihak Upin Ipin memberi tanggapan melalui laman Facebook resmi.

Mereka mengatakan, Upin Ipin populer di negara lain khususnya Indonesia karena mengandung nilai moral.

"Tidak dapat dipungkiri bahwa ‘Upin dan Ipin’ sangat populer di kalangan anak-anak di Malaysia dan beberapa negara di kawasan ini," bunyi pernyataan pihak Upin Ipin dikutip Senin (13/9/2021).

Baca juga: Profil Agung Suprio: Ketua KPI yang Tinggalkan Mata Najwa, Bolehkan Saipul Jamil Tampil Guna Edukasi

Baca juga: Fizi Minta Maaf dan Menyesal karena Lontarkan Guyonan ke Upin & Ipin Soal Surga di Telapak Kaki Ibu

Mereka menegaskan bahwa Upin Upin bukanlah kartun yang berisi propaganda seperti yang dikatakan oleh Agung Suprio.

"Pada akhirnya, Upin dan Ipin adalah pertunjukan yang membawa begitu banyak nilai moral sekaligus pelajaran hidup. Ini sebenarnya bukan propaganda. Ini hanya pertunjukan hebat dengan niat besar," ujar mereka.

Diberitakan sebelumnya, Ketua KPI Agung Suprio sempat menyebut Upin Ipin sebagai propaganda Malaysia.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved