Breaking News:

Euro 2020

Seputar Kekalahan Jerman dari Inggris di Euro 2021, Tanda Pahit Berakhirnya Era Pelatih Joachim Loew

Bagi Jerman, kekalahan di Wembley ini menandai akhir dari era kepemimpinan Joachim Loew sebagai pelatih kepala timnasnya.

Editor: Rizki A
ANDY RAIN / POOL / AFP
Reaksi pelatih Jerman Joachim Loew selama pertandingan sepak bola babak 16 besar UEFA EURO 2020 antara Inggris dan Jerman di Stadion Wembley di London pada 29 Juni 2021. 

TRIBUNTERNATE.COM - Laga Inggris vs Jerman pada babak 16 besar Euro 2020 telah digelar di Stadion Wembley, London, Inggris, pada Selasa (29/6/2021) malam WIB.

Dalam laga tersebut, Inggris menang atas Jerman dengan skor 2-0.

Bagi Inggris, ini adalah kemenangan di babak sistem gugur pertama kali atas Jerman dalam waktu 90 menit di Kejuaraan Eropa.

Selain itu, Inggris juga mengakhiri kutukan 55 tahun melawan tim yang berulang kali gagal mereka lewati di babak sistem gugur turnamen besar.

Namun bagi Jerman, kekalahan di Wembley ini menandai akhir dari sebuah era.

Ini adalah berakhirnya sebuah era kepemimpinan Joachim Loew sebagai pelatih kepala Jerman.

Gelandang Jerman Joshua Kimmich (kiri) dan penyerang Jerman Thomas Mueller bereaksi atas kekalahan mereka dalam pertandingan sepak bola babak 16 besar UEFA EURO 2020 antara Inggris dan Jerman di Stadion Wembley di London pada 29 Juni 2021.
Gelandang Jerman Joshua Kimmich (kiri) dan penyerang Jerman Thomas Mueller bereaksi atas kekalahan mereka dalam pertandingan sepak bola babak 16 besar UEFA EURO 2020 antara Inggris dan Jerman di Stadion Wembley di London pada 29 Juni 2021. (JUSTIN TALLIS / POOL / AFP)

Baca juga: Fakta Laga Inggris vs Jerman Euro 2020: Pecahnya Kutukan Selalu Kalah atas Jerman di Turnamen Besar

Baca juga: Serba-serbi Laga Prancis vs Swiss di Euro 2021: Prancis Tersingkir dalam 3 Pertandingan Terakhir

Namun, sayangnya perpisahan tersebut tidak dikenang sebagai sesuatu yang manis.

“Euro dimaksudkan sebagai perpisahan yang bermartabat untuk pelatih nasional Joachim Loew," kata jurnalis Boris Büchler dikutip dari The Guardian.

Dalam 10 tahun pertamanya bertanggung jawab atas tim nasional Jerman, Loew telah membawa timnya setidaknya ke semi final dari setiap turnamen yang mereka ikuti.

Pada tahun 2014, ia pulang dari Rio de Janeiro dengan Piala Dunia.

“Sebaliknya, tersingkirnya babak 16 besar adalah konsekuensi logis dari penurunan yang dimulai pada 2016.”

Dalam artikel yang dimuat di Süddeutsche Zeitung, sifat kekalahan Jerman terasa tidak nyaman.

“Ya, tentu saja ada dua outlier bersejarah, kemenangan Piala Dunia 2014 dan bencana penyisihan grup 2018 – tetapi semua turnamen Löw lainnya mengikuti pola yang sama

"Setiap kali, pertandingan terakhir Jerman di kompetisi meninggalkan kami dengan merasa bahwa dengan sedikit lebih banyak keberanian, tekad, dan ketangguhan, bisa jadi ada lebih banyak lagi.”


Reaksi pelatih Jerman Joachim Loew dari pinggir lapangan selama pertandingan sepak bola Grup F UEFA EURO 2020 antara Jerman dan Hungaria di Allianz Arena di Munich pada 23 Juni 2021/Mundurnya performa Jerman di bawah Joachim Low sudah terjadi sejak Euro 2016, tantangan berat harus dihadapi sang penerus, Hansi Flick
Reaksi pelatih Jerman Joachim Loew dari pinggir lapangan selama pertandingan sepak bola Grup F UEFA EURO 2020 antara Jerman dan Hungaria di Allianz Arena di Munich pada 23 Juni 2021/Mundurnya performa Jerman di bawah Joachim Low sudah terjadi sejak Euro 2016, tantangan berat harus dihadapi sang penerus, Hansi Flick (Matthias Hangst / POOL / AFP)

Surat kabar Jerman lain menyebutnya dengan istilah yang lebih pedas.

Pertandingan melawan Inggris, tulis Frankfurter Allgemeine Zeitung, mengakhiri periode "penipuan diri sendiri."

Di mana Loew dan FA Jerman memanjakan diri dengan keyakinan bahwa mereka dapat membangun kembali tim setelah pensiunnya generasi emas yang mengangkat trofi juara pada tahun 2014.

Reaksi pelatih Jerman Joachim Loew selama pertandingan sepak bola babak 16 besar UEFA EURO 2020 antara Inggris dan Jerman di Stadion Wembley di London pada 29 Juni 2021.
Reaksi pelatih Jerman Joachim Loew selama pertandingan sepak bola babak 16 besar UEFA EURO 2020 antara Inggris dan Jerman di Stadion Wembley di London pada 29 Juni 2021. (ANDY RAIN / POOL / AFP)

Baca juga: Bisa Turunkan Kadar Gula Darah, Ini Cara Buat Minuman Ekstrak Daun Pandan untuk Penderita Diabetes

Baca juga: Gelombang Kedua Covid-19 di Indonesia Diperparah oleh Mobilitas Tinggi dan Varian Baru Corona

Baca juga: PPKM Darurat Bakal Berlaku di Jawa dan Bali Mulai 3 Juli , Ini Bocoran Aturannya

“Dengan Piala Dunia 2014, Jogi Löw membangun monumen untuk dirinya sendiri,” komentar penyiar Heiko Neumann di televisi ARD setelah pertandingan.

"Sejak itu, dia telah menghabiskan tujuh tahun meruntuhkannya lagi."

Sedangkan Der Spiegel mengkritik taktik dan pemilihan tim Löw.

“Tim ini memiliki pemain berkaliber tinggi, banyak dari mereka adalah pemain bintang untuk klub top internasional,” tulis kolomnis Peter Ahrens.

“Tetapi sebagai tim yang terdiri dari 11 pemain, tim nasional tidak cocok untuk beberapa waktu, dan pelatih harus disalahkan untuk itu.

“Pilihannya untuk menghapus kekuatan pendorong Joshua Kimmich dari lini tengah tidak membuahkan hasil.

Dia tidak memiliki keberuntungan dalam memilih strikernya.

Leroy Sané kecewa melawan Hungaria. Melawan Inggris, Low menarik Timo Werner keluar dari lapangan setelah satu jam.”

Sementara banyak orang di Jerman akan menyambut kepergian pelatih dengan lega, Spiegel memperingatkan tantangan yang dihadapi penggantinya dan mantan asistennya, Hansi Flick.

“Ada banyak pemain yang sangat berbakat di sepak bola Jerman, tetapi kebanyakan dari mereka juga ada di turnamen ini.”

Dalam grand postmortem era Low, Inggris hanya memiliki sedikit bagian untuk dimainkan, bahkan jika tim Gareth Southgate dipuji sebagai pemenang yang pantas malam itu.

“Inggris terlalu pintar,” tulis Die Welt.

“Dalam pertandingan yang sangat ketat, efisiensilah yang membuat perbedaan,” komentar majalah Kicker, membalikkan stereotip lama.

“Inggris bahkan tidak membutuhkan penampilan luar biasa untuk memenangkan pertandingan ini dengan cara yang benar-benar layak, dengan kemenangan keempat mereka tanpa kebobolan,” tulis Frankfurter Allgemeine Zeitung.

“Untuk Inggris, dongeng bisa berlanjut,” tulis taz (Die Tageszeitung).

“Bagi kami dan Jogi, sementara itu sudah selesai.”

(Tribunnews.com/Gigih)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Tersingkirnya Jerman di Euro 2021, Penipuan Joachim Loew dan Beban Hansi Flick

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved