Breaking News:

Kisah Warga Dusun Bunut di Tengah Sirkuit Mandalika, Keluar dan Masuk Harus Memakai Gelang 'Sakti'

Di tengah euforia gelaran WorldSBK Indonesia 2021, ternyata ada kisah yang mungkin belum diketahui banyak masyarakat.

DOK. WORLD SUPERBIKE
Rencana pembuatan sirkuit di Mandalika, Nusa Tenggara Barat yang akan digunakan untuk MotoGP dan World Superbike. 

TRIBUNTERNATE.COM - Seri pamungkas WorldSBK 2021 baru saja berlangsung di sirkuit Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Kemeriahan di sirkuit Mandalika sudah dimulai sejak Jumat (19/11/2021) hingga Minggu (21/11/2021).

Di tengah euforia gelaran WorldSBK Indonesia 2021, ternyata ada kisah yang mungkin belum diketahui banyak masyarakat.

Kisah tersebut datang dari warga Dusun Bunut, Mandalika, Sandubaya, Kota Mataram, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

z
Layout sirkuit Mandalika. Punya panjang 4,3 km dan 17 tikungan. (Ario Cahyo Kumoro / GridOto.com)

Yups, Dusun Bunut adalah salah satu dusun terdampak pembangunan sirkuit yang jadi tuan rumah WorldSBK Indonesia 2021 ini.

Lebih tepatnya, Dusun Bunut berada tidak jauh dari tikungan 5, 6, 7, dan 8 sirkuit Mandalika.

Hingga gelaran WorldSBK Indonesia 2021 berlangsung, ada sejumlah warga yang masih menempati rumahnya di sana.

Salah satu warga Dusun Bunut yang bernama Rame mengaku kalau keluarganya terganggu dengan raungan motor para pembalap.

"Kalau terganggu ya pasti. Tapi mau bagaimana lagi," buka Rame yang masih bertahan di area tengah sirkuit.

Gelang yang dipakai warga supaya bisa masuk dan keluar di kawasan Sirkuit Mandalika
Gelang yang dipakai warga supaya bisa masuk dan keluar di kawasan Sirkuit Mandalika (Kompas TV)

Selama ajang World Superbike (WSBK) Mandalika berlangsung, warga Dusun Bunut harus memakai gelang pengenal untuk bisa akses keluar masuk.

Halaman
12
Sumber: Gridmotor.id
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved