Satu Orang Polisi Jadi Tersangka Tewasnya 2 Mahasiswa Saat Demo di Kendari

Seorang polisi, Brigadir AM, ditetapkan sebagai tersangka terkait jatuhnya korban saat unjuk rasa mahasiswa di Gedung DPRD Sulawesi Tenggara, 26 Septe

Satu Orang Polisi Jadi Tersangka Tewasnya 2 Mahasiswa Saat Demo di Kendari
KOMPAS.com/Walda Marison
Kepolisian menutup Jalan Gatot Subroto menuju depan Gedung DPR, Senin (30/9/2019). 

TRIBUNTERNATE.COM - Pelaku yang menyebabkan terjatuhnya korban dalam aksi unjuk rasa mahasiswa di Gedung DPRD Sulawesi Tenggara, 26 September 2019 akhirnya terungkap.

Seorang polisi, Brigadir AM, ditetapkan sebagai tersangka dalam insiden tersebut.

Setidaknya ada tiga korban dari peristiwa tersebut, yaitu dua mahasiswa yang tewas dan seorang ibu hamil yang luka-luka. 

"Berdasarkan fakta-fakta tersebut, kami penyidik sudah melakukan gelar perkara dan menyimpulkan bahwasanya untuk Brigadir AM telah ditetapkan sebagai tersangka," ujar Kasubdit V Direktorat Tindak Pidana Umum Badan Reserse Kriminal Umum Polri Komisaris Besar Chuzaini Patoppoi saat konferensi pers di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Kamis (7/11/2019).

Menurut dia, penetapan tersangka ini setelah polisi memeriksa 25 saksi, termasuk dua ahli dan enam anggota polisi yang melanggar standard operational procedure (SOP) karena membawa senjata api saat pengamaan unras.

Identitas keenamnya terdiri dari mantan Kasat Reskrim Polres Kendari, AKP DK, Bripka MA, Bripka MI, Brigadir AM, Briptu H, serta Bripda FRS.

Polisi juga menerima tiga hasil visum dari ketiga korban.

Untuk korban Randi (21), hasil visum menunjukkan ia tewas akibat luka tembak.

Sementara itu, seorang ibu hamil bernama Maulida Putri (23) mengalami luka tembak di betis kanan.

Kemudian, dari hasil visum, penyebab tewasnya Muhammad Yusuf Kardawi (19) tidak dapat disimpulkan karena luka tembak.

Halaman
12
Editor: Sri Handayani1
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved