Breaking News:

Pesan Nadiem Makarim di Hardiknas 2020: Belajar Tidak Selalu Mudah, Ini Saatnya Mendengar Nurani

Kemendikbud menyelenggarakan upacara bendera peringatan Hardiknas secara virtual guna mematuhi protokol kesehatan, Sabtu (2/5/2020).

Editor: Rohmana Kurniandari
DOK. KEMENDIKBUD
Mendikbud Nadiem Makarim dalam peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas 2020) yang dilaksanakan Kemendikbud secara daring (2/5/2020). 

TRIBUNTERNATE.COM - Setiap tanggal 2 Mei diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional atau Hardiknas 2020. 

Tahun ini, peringatan Hari Pendidikan Nasional atau Hardiknas 2020 dilakukan di tengah wabah Covid-19.

Secara khusus, Kemendikbud juga mengangkat "Belajar dari Covid-19" sebagai tema Hardiknas 2020.

Kemendikbud menyelenggarakan upacara bendera peringatan Hardiknas secara virtual guna mematuhi protokol kesehatan, Sabtu (2/5/2020).

Dalam pesannya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengajak semua insan pendidikan di Tanah Air mengambil hikmah dan pembelajaran dari krisis Covid-19.

“Belajar memang tidak selalu mudah, tetapi inilah saatnya kita berinovasi. Saatnya kita melakukan berbagai eksperimen. Inilah saatnya kita mendengarkan hati nurani dan belajar dari Covid-19,” pesan Mendikbud Nadiem.

Hardiknas 2020, Ini 26 Ucapan Hari Pendidikan Nasional 2 Mei, Bisa Dikirim di Media Sosial

Belajar banyak hal

“Saat ini kita sedang melalui krisis Covid-19. Krisis yang memakan begitu banyak nyawa. Krisis yang menjadi tantangan luar biasa bagi negara kita dan seluruh dunia," ujar Mendikbud Nadiem.

Namun, ia menambahkan, "Dari krisis ini kita mendapatkan banyak sekali hikmah dan pembelajaran yang bisa kita terapkan saat ini dan setelahnya.

Mendikbud menyampaikan, melalui situasi saat ini, untuk pertama kalinya guru-guru melakukan pembelajaran melalui daring menggunakan perangkat baru dan menyadari  sebenarnya pembelajaran bisa terjadi di mana pun.

Begitu juga dengan orangtua, untuk pertama kalinya menyadari betapa sulit tugas guru mengajar anak secara efektif dan menimbulkan empati kepada guru yang tadinya mungkin belum ada.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved