Pesta Pernikahan Berujung Duka, Satu per Satu Kerabat Positif Covid-19, Ibu Meninggal & Ayah Kritis

Warga Kota Semarang, Jawa Tengah nekat menggelar pesta pernikahan dengan melanggar ketentuan pembatasan kegiatan masyarakat (PKM).

depositphotos
Ilustrasi pernikahan 

TRIBUNTERNATE.COM - Warga Kota Semarang, Jawa Tengah nekat menggelar pesta pernikahan dengan melanggar ketentuan pembatasan kegiatan masyarakat (PKM).

Akibatnya, pesta pernikahan tersebut justru berakhir duka setelah satu per satu kerabat sakit hingga meninggal dunia.

Berdasarkan keterangan Pemkot Semarang, banyak di antara mereka yang rupanya terkonfirmasi positif Covid-19 usai dilakukan tracing.

BREAKING NEWS: Tambah 862, Jumlah Kasus Virus Corona di Indonesia Jadi 45.891 per 21 Juni 2020

Berawal pesta pernikahan

x
Ilustrasi menikah di hotel menggunakan long table. (SHUTTERSTOCK/ANDREY NASTASENKO)

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi yang akrab disapa Hendi mengemukakan, peristiwa ini terjadi sekitar pertengahan Juni 2020.

Ada warga Semarang yang menggelar pernikahan. Namun, tutur Hendi, pernikahan itu dilakukan tak sesuai prosedur seharusnya di tengah pandemi.

"Kejadian empat hari yang lalu ada pernikahan yang tidak sesuai dengan protokol kesehatan karena lebih dari 30 orang," kata dia, Sabtu (20/6/2020).

Nekat Gelar Pesta Pernikahan di Tengah Wabah Corona, Tamu 60 Orang di Riau Dibubarkan Polisi

x
Ilustrasi(SHUTTERSTOCK)

Satu per satu meninggal, ditemukan banyak kasus positif

Acara pernikahan yang seharusnya berakhir bahagia justru menjadi duka.

Sebab setelah pesta pernikahan itu, satu per satu keluarga sakit, kritis hingga ada yang meninggal dunia.

Halaman
12
Editor: Rohmana Kurniandari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved