Breaking News:

Waspadai 3 Hoaks WhatsApp, Tawaran Internet Gratis hingga Status Resmi WhatsApp Curi Data Rekening

Kepopuleran WhatsApp kerap dimanfaatkan pihak tak bertanggungjawab untuk menyebarkan hoaks dan berita palsu.

ist
Logo WhatsApp 

Jika tautan diklik, pengguna akan dibawa ke sebuah laman web yang tampilannya tampak meyakinkan. Pengguna lantas diminta untuk mengisi sebuah kuesioner demi mendapat kuota gratis untuk seluruh operator. Pengguna juga akan diminta mengisi data yang rawan disalahgunakan.

Iming-iming yang sama juga pernah muncul di pesan hoaks lain yang menawarkan kuota 100 GB untuk seluruh operator. Pesan itu berisi kalimat persuasif berbunyi "Untuk melawan virus Corona, kami menawarkan Anda 100 GB koneksi internet gratis untuk tetap di rumah dengan selamat dan menikmati internet".

Pengguna kemudian diarahkan untuk mengklik sebuah tautan link dengan domain "(dot)xyz" untuk mengaktifkan kuota gratis.

Modus serupa juga beredar pertengahan Januari 2021 lalu. Pesan berantai berisi subsidi kuota 50 GB gratis dari pemerintah. Sama seperti hoaks sebelumnya, pengguna juga diarahkan ke sebuah link "kuotapandemi(dot)com".

Apabila mendapati pesan hoaks berisi tawaran kuota gratis dan meminta mengeklik sebuah tautan harap berhati-hati. Jangan pernah mengklik tautan tersebut.

Ini adalah salah satu trik penipuan berkedok kuota gratis. Penipuan ini menggunakan modus phishing yang ujung-ujungnya memanen data pribadi pengguna lewat isian kuesioner. Selain itu, tautan mencurigakan tadi juga berisiko memuat malware.

2. Status resmi WhatsApp curi data rekening

Beberapa hari lalu, WhatsApp mengunggah Status resmi ke penggunanya. Dalam Status tersebut, WhastApp mengumumkan akan memberikan informasi dan fitur terbaru ke pengguna lewat Status.

Lewat Status, WhatsApp juga menegaskan kembali bahwa percakapan pengguna tetap aman karena dilindungi sistem enkripsi dari ujung ke ujung. Namun, ada saja orang yang memanfaatkan momen ini untuk menyebar hoaks.

Beredar kabar bahwa Status resmi WhatsApp adalah jebakan scammer untuk memgambil alih rekening bank online pengguna. Hoaks tersebut beredar lewat sebuah tangkapan layar yang diunggah pengguna asal Malaysia di Facebook.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved