Breaking News:

Slogan 'Benci Produk Asing' Bisa Akibatkan Retaliasi, Peneliti INDEF Khawatir Ekspor Terdampak

Peneliti INDEF menilai slogan 'Benci Produk Luar Negeri' bisa jadi menimbulkan retaliasi dari negara lain yang berakibat kerugian pada sisi ekspor.

Youtube/Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) 

TRIBUNTERNATE.COM - Baru-baru ini Presiden Joko Widodo (Jokowi) sedang gencar mengkampanyekan cinta produk dalam negeri.

Namun, kampanyenya ini sempat menuai kontroversi lantaran Jokowi juga menggaungkan ajakan untuk membenci produk luar negeri.

Peneliti INDEF, Ahmad Heri Firdaus, menilai pernyataan Presiden Jokowi itu dapat menyebabkan retaliasi dari negara lain dan merugikan Indonesia.

Hal ini lantaran, slogan 'Benci Produk Luar Negeri' yang bisa jadi menimbulkan retaliasi dari negara lain ini, dapat mengakibatkan kerugian pada sisi ekspor.

“Jangan sampai mengundang retaliasi dari negara lain, yang nanti pada akhirnya akan merugikan produk ekspor kita,” ujar Ahmad dikutip dari pernyataannya pada Jumat (5/3/2021) yang tayang di kanal Youtube KompasTV.

Baca juga: Tanggapi Konflik Internal Partai Demokrat, Mahfud MD: Pemerintah Tak Bisa Larang KLB di Deli Serdang

Baca juga: Pesan Cinta Produk Dalam Negeri Disorot, Jokowi: Saya Ngomong Benci Produk Asing, Begitu Saja Ramai

Baca juga: Pernah Beri Moeldoko Jabatan, SBY Merasa Malu dan Bersalah: Saya Memohon Ampun ke Hadirat Allah SWT

Baca juga: AHY akan Laporkan Seluruh Pihak yang Terlibat KLB Demokrat Deli Serdang ke Jalur Hukum

Ia mengatakan, untuk mengkampanyekan cinta produk dalam negeri harus dilakukan dengan secermat mungkin.

“Apabila kebijakan yang pada intinya untuk meningkatkan penggunaan produk dalam negeri, nah ini harus dilakukan dengan secermat mungkin,” ujar Ahmad.

Menurutnya, untuk mengkampanyekan cinta produk dalam negeri, bisa dilakukan dengan cara lain selain mengajak membenci produk luar negeri.

Selain itu, Ahmad juga menuturkan, kampanye cinta produk dalam negeri harus diiringi dengan peningkatan kualitas dan kuantitas dari produk industri lokal.

“Hal ini harus diiringi dengan peningkatan kualitas dan kuantitas dari produk industri lokal,” ujarnya.

Halaman
1234
Penulis: Qonitah Rohmadiena
Editor: Rizki A
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved