Breaking News:

Kepala BNPB Tegaskan Larangan Mudik Lebaran: Bukan Berarti Sebelum Tanggal 6 Mei Bisa Pulang Kampung

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo tegaskan tidak ada aktivitas mudik sebelum tanggal 6 Mei 2021.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Kepala BNPB sekaligus Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo tegaskan tak ada aktivitas mudik sebelum 6 Mei 2021. Dalam foto: Doni Monardo saat mengikuti proses pelantikan sebagai Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), di Istana Negara, Jakarta, Rabu (9/1/2019). 

TRIBUNTERNATE.COM – Kepala Badan Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo tegaskan tidak ada aktivitas mudik sebelum tanggal 6 Mei 2021.

Menurut Doni, meskipun pemerintah pusat menetapkan kebijakan larangan mudik Lebaran 2021 yang baru dimulai pada tanggal 6 hingga 17 Mei 2021, bukan berarti sebelum waktu tersebut masyarakat diperbolehkan mudik.

Hal ini disampaikannya dalam Rapat Koordinasi Penanganan COVID-19 bersama jajaran Pemerintah Provinsi Bengkulu di Bengkulu pada Jumat (16/4/2021).

Kepala BNPB meminta masyarakat agar memahami dengan benar konteks aturan pemerintah, yakni sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19.

“Jadi kalau dilarang mudik, itu bukan berarti sebelum tanggal 6 bisa pulang kampung,” tegas Doni.

Doni menegaskan bahwa aturan pemerintah untuk melarang aktivitas mudik tersebut murni untuk memutus rantai penularan Covid-19.

Sebab, penyebaran Covid-19 yang masif bisa ditimbulkan dan dibawa oleh masyarakat yang bergerak dari satu daerah ke daerah lain.

Kepala BNPB sekaligus Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Letjen TNI Dr. (H.C.) Doni Monardo memberi arahan dalam rapat koordinasi di Kantor Gubernur Bengkulu, Bengkulu, Jumat (16/4).
Kepala BNPB sekaligus Ketua Satgas Penanganan COVID-19 Letjen TNI Dr. (H.C.) Doni Monardo memberi arahan dalam rapat koordinasi di Kantor Gubernur Bengkulu, Bengkulu, Jumat (16/4). (Komunikasi Kebencanaan BNPB/Danung Arifin)

Baca juga: Alasan Pemerintah Larang Mudik, Jokowi: Jaga Tren Kasus Aktif Covid-19 yang Turun 2 Bulan Terakhir

Baca juga: Siklon Tropis Surigae Meningkat dalam 24 Jam, Malut & 8 Wilayah Lain Waspada Hujan Lebat dan Petir

“Mobilisasi orang dari suatu daerah ke daerah lain dalam jumlah yang besar itu sama dengan menimbulkan potensi, mengantarkan Covid-19 ke daerah yang landai,” tegas Doni.

Lebih lanjut, Doni berharap agar masyarakat bisa memahami, mengerti, dan melaksanakan aturan pemerintah terkait pengendalian pandemi tersebut sesuai yang telah ditetapkan.

“Pemahaman tentang pandemi ini harus dikuasai oleh seluruh pihak,” ucap Doni.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved