Breaking News:

Anggota Komisi VII DPR RI Minta Pemerintah Fokus Capai Target Vaksinasi Ketimbang Bangun IKN Baru

Mulyanto minta pemerintah fokus capai target vaksinasi Covid-19 hingga 90% populasi ketimbang buru-buru bangun IKN baru dengan dana dari sumber utang.

Dok DPR RI
Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto meminta pemerintah untuk fokus capai target vaksinasi Covid-19 hingga 90 persen populasi daripada buru-buru bangun Ibu Kota Negara (IKN) baru dengan pendanaan dari sumber utang. 

TRIBUNTERNATE.COM - Anggota Komisi VII DPR RI, Mulyanto, meminta pemerintah untuk tidak memaksakan pembangunan proyek Ibu Kota Negara (IKN) di tengah pandemi Covid-19 yang belum usai.

Terlebih, kata Mulyanto, IKN yang akan dibangun di Kalimantan Timur itu pendanaannya bersumber dari utang.

Alih-alih membangun IKN baru, Mulyanto mendorong pemerintah untuk fokus mengejar target vaksinasi pada 90 persen populasi Indonesia.

Selain itu, pemerintah juga mesti fokus pada pencegahan adanya kemungkinan gelombang ketiga Covid-19.

Dengan demikian, pemerintah harus memprioritaskan program penanggulangan Covid-19, sebelum mengerjakan program lain yang tidak terlalu penting.

Sebab, lanjut Mulyanto, IKN yang ada saat ini masih layak dan tidak mendesak untuk segera dipindahkan.

Sehingga, tidak tepat program pemindahan IKN dimasukkan sebagai prioritas pembangunan.

Baca juga: Penampakan Terbaru Ibu Kota Baru, Titik Nol Masih Rimbun Dikelilingi Pepohonan

Baca juga: Sri Mulyani Sebut Tidak Ada Alokasi Anggaran Ibu Kota Baru pada APBN 2021, Imbas Corona?

“Sekarang ini kita harus fokus untuk mengejar target vaksinasi 90 persen populasi serta mulai menata kembali pergerakan ekonomi di sektor-sektor prioritas."

"Serta mencegah kemungkinan gelombang ketiga pandemi Covid-19. Pembiayaan fiskal pemerintah semestinya diarahkan pada sektor ini," kata Mulyanto dikutip dari siaran persnya, Rabu (6/9/2021).

Secara bertahap, menurut Mulyanto, pemerintah sebaiknya memulihkan industri pariwisata dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved