Breaking News:

Pilu Bocah SD di Bali Meninggal Dianiaya Ayah karena Main Layangan, Korban Dipukul lalu Dibekap

Hasil autopsi Tim Forensik RSUP Sanglah menyatakan Sepi meninggal dianiaya oleh ayahnya, I Nengah Kicen (32). 

Istimewa
Ilustrasi penganiayaan anak 

TRIBUNTERNATE.COM - Kasus kematian bocah SD bernama Kadek Sepi (13) di Kecamatan Abang, Kabupaten Karangasem, Bali, menggegerkan warga setempat. 

Pasalnya, Kadek Sepi meninggal dunia di tangan sang ayah kandung.

Hasil autopsi Tim Forensik RSUP Sanglah menyatakan Sepi meninggal dianiaya oleh ayahnya, I Nengah Kicen (32). 

Sepi diketahui meninggal secara mendadak pada September 2021 lalu.

Korban sempat terlihat bermain di rumahnya sebelum meninggal dunia.

Kejanggalan kematian Sepi terungkap saat jenazahnya hendak dimandikan.

Keluarga dan kerabat melihat adanya lebam di leher dan dada korban.

Mereka yang penasaran dengan kematian Sepi kemudian melaporkan temuan itu ke Polsek Abang.

Akhirnya jenazah korban yang sudah dimakamkan dibongkar untuk dilakukan autopsi.

Proses pembongkaran makam Kadek Sepi di Kecamatan Abang, Selasa 5 Oktober 2021 siang. Pembongkaran dilaksanakan untuk kepentingan autopsi - Kicen Pukul Lalu Bekap Anaknya, Misteri Kematian Kadek Sepi di Karangasem Sudah Terungkap
Proses pembongkaran makam Kadek Sepi di Kecamatan Abang, Selasa 5 Oktober 2021 siang. Pembongkaran dilaksanakan untuk kepentingan autopsi - Kicen Pukul Lalu Bekap Anaknya, Misteri Kematian Kadek Sepi di Karangasem Sudah Terungkap (Tribun Bali / Saiful Rohim)

Baca juga: Pedagang Sayur Dianiaya Preman Malah Jadi Tersangka, Begini Kronologinya

Baca juga: Opini MUI hingga Alasan, Ini 4 Fakta Kasus Dugaan Penganiayaan Irjen Napoleon terhadap Muhammad Kece

Kapolres Karangasem, AKBP Ricko Abdillah Andang Taruna mengungkapkan, luka lebam yang ditemukan di beberapa tubuh Kadek Sepi dikarenakan pukulan benda tumpul.

Sendi tulang leher terlepas hingga merobek pembuluh nadi.

"Penyebab kematian karena kekerasaan (pukulan) benda tumpul pada leher, mengakibatkan terlepasnya sendi tulang lehar dan menimbulkan robekan pembuluh nadi yang berada sekitar saluran penonjolan tulang belakang," ujar AKBP Ricko, Rabu 13 Oktober 2021.

Ia menceritakan kekerasan berujung kematian bermula dari rasa kesal Kicen terhadap ankanya.

Kadek Sepi bermain layangan bersama adiknya sejak pagi.

Berdasarkan keterangan tersangka, anaknya tidak mau membantu pekerjaan orangtuanya.

"Selasa (21 September 2021) sekitar pukul 07.30 Wita, korban bersama dua adiknya main layangan. Sedangkan orang tuanya cari rumput. Nengah Kicen kerjaanya mencari rumput. Setelah cari rumput, Kicen sempat istirahat beberapa menit serta melihat anaknya sedang bermain air di rumah," ujar AKBP Ricko.

Kicen kesal lalu bertanya. "Sudah selesai bermainan layangan?"

Mendengar pertanyaan ayahnya, Kadek Sepi menjawab sudah selesai karena panas.

Dari sana amarahnya membuncah. Kicen memukul anaknya hingga meninggal.

Berdasarkan keterangan sejumlah saksi, kata Ricko, pemukulan dengan benda tumpul terjadi saat ibu dan adiknya sedang membuat canang di emperan rumah.

Pertama Kicen memukul kepala Kadek Sepi dengan tangan.

Setelah itu memukul dengan pedang-pedangan terbuat dari kayu.

"Kicen mengambil pedang-pedangan di lantai. Lalu memukul kepala dan lehernya. Pedang - pedangan ini terbuat dari kayu. Panjangnya sekitar 56 sentimeter berwarna cokelat muda," ungkap Ricko.

Mengerang Kesakitan

Kadek Sepi sudah mengerang kesakitan dan menangis terisak.

Kicen belum puas. Ia mengambil bambu dan memukul anaknya di bagian kepala dan leher hingga terjatuh ke lantai dengan kondisi kejang-kejang.

Setelah itu, Kicen mengangkat anaknya dan dibawa ke kamar.

Kicen mengambil baju untuk membekap mulut dan hidung anaknya.

"Karena menangis keras akibat kesakitan, tersangka membekap mulut dan hidung korban dengan kain beberapa menit. Setelah itu bekapannya dibuka, dan suara mengecil seperti bengek," kata Ricko.

Baca juga: 6 Oknum TNI AL Aniaya Warga hingga Tewas, Pelaku Terancam Dipecat, Ini Kronologi & Duduk Perkaranya

Baca juga: Kasus Pernikahan Dini Siswi SMP dengan Tokoh Agama di Maluku, KPAI Sebut telah Langgar Hak Anak

Kicen kemudian meninggalkan anaknya di kamar.

Beberapa menit setelah kejadian, sekitar pukul 18.00 Wita, Sepi dinyatakan meninggal.

Luka lebam diketahui dua hari setelah meninggal atau saat jenazah dimandikan.

Jerat 20 Tahun

Atas perbuatannya itu, tersangka dikenakan pasal 80 ayat (4) jo pasal 76C UU Nomor 35 Tahun 2014, tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2003 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun.

Karena dilakukan orangtuanya, ancaman pidana ditambah 1/3 dari 15 tahun atau menjadi 20 tahun subsider Pasal 44 ayat (3) UU RI No 23 Tahun 2004 tentang Kekerasan Dalam Rumah Tangga atau PKDRT.

Barang bukti juga sudah diamankan. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribun-Bali.com dengan judul Kicen Pukul Lalu Bekap Anaknya, Misteri Kematian Kadek Sepi di Karangasem Sudah Terungkap

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved