Breaking News:

Panduan Mencairkan Uang JHT Peserta BPJS Ketenagakerjaan yang Meninggal, Siapkan Dokumen Ini

Adapun urutan ahli waris yang berhak mengambil dana JHT milik peserta yang meninggal dunia adalah sebagai berikut:

Tribun Pekanbaru
Ilustrasi BPJS Ketenagakerjaan 

TRIBUNTERNATE.COM -- Berikut panduan cara mencairkan dana JHT peserta BPJS Ketenagakerjaan yang meninggal dunia.

Seperti diketahui, pekerja yang sudah meninggal dunia masih berhak untuk mendapat manfaat dari iuran BPJS Ketenagakerjaan (BPJS TK) yaitu berupa  Jaminan Hari Tua (JHT).

Untuk peserta BPJS Ketenagakerjaan yang sudah meninggal dunia, pencairan uang JHT bisa dilakukan oleh ahli waris.

Adapun urutan ahli waris yang berhak mengambil dana JHT milik peserta yang meninggal dunia adalah sebagai berikut:

Baca juga: 7 Tips Menjaga Suplai ASI agar Tetap Aman, dari Cara Memijat Hingga Memompa Payudara dengan Baik

Baca juga: Bikin Chatting Jadi Makin Seru, Ini Cara Membuat Stiker Bergerak WhatsApp (WA) Tanpa Aplikasi

  • Janda/duda
  • Anak
  • Orang Tua, Cucu
  • Saudara Kandung
  • Mertua
  • Pihak yang ditunjuk dalam wasiat

Apabila peserta BPJS TK yang meninggal dunia tidak mempunyai ahli waris dan wasiat seperti pada urutan di atas, maka tabungan JHT milik almarhum akan dikembalikan ke Balai Harta Peninggalan.

Banyak masyarakat yang sampai saat ini masih bingung cara mengurus pencairan dana JHT untuk keluarga yang telah meninggal dunia.

Bagi ahli waris yang ada dalam urutan, bisa langsung mengajukan pencairan ke kantor cabang ataupun kantor cabang perintis terdekat.

Tentu saja ahli waris harus membawa berkas-berkas persyaratannya.

Ahli waris juga harus memastikan status kepesertaan almarhum di BPJS Ketenagakerjaan sudah nonaktif minimal 1 bulan setelah kartu dinonaktifkan.

Baca juga: WhatsApp Perkenalkan Fitur Baru untuk Mempermudah Cari File Kiriman Teman, Begini Caranya

Baca juga: Mudah dan Cepat, Ini Panduan Cara Membuat Channel YouTube Lewat HP atau Laptop Lengkap Tutorialnya

Berikut dokumen atau berkas-berkas persyaratan mencairkan saldo JHT untuk peserta yang meninggal dunia:

  • Kartu peserta BPJSTK yang asli dan fotokopi;
  • Fotokopi KTP atau Paspor peserta dengan menunjukan yang asli;
  • Fotokopi Kartu Keluarga peserta dengan menunjukkan yang asli;
  • Fotokopi KTP atau Paspor ahli waris dengan menunjukkan yang asli;
  • Surat Kematian asli dari pejabat yang berwenang atau fotokopi legalisir;
  • Surat keterangan ahli waris;
  • Fotokopi surat nikah dengan menunjukkan yang asli;
  • Fotokopi rekening tabungan ahli waris;
  • NPWP jika saldo JHT yang akan dicairkan di atas 50 juta.
Halaman
12
Editor: Sri Handayani1
Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved