Breaking News:

Tanggapan Pengamat Soal Ridwan Kamil Jika Terseret Konflik Partai Demokrat: Buang-buang Waktu

Mantan kader Partai Demokrat, Darmizal MS, menyebut bahwa Ridwan Kamil kemungkinan masuk bursa calon ketua umum menggantikan Agus Harimurti Yudhoyono.

Editor: Rizki A
Tribunnews.com/Fitri Wulandari
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri pelantikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) di Kompleks Parlemen MPR/DPR RI, Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (20/10/2019). 

TRIBUNTERNATE.COM - Di tengah pusaran konflik internal Partai Demokrat yang masih terus memanas, nama Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, mencuat.

Sebab, mantan kader Partai Demokrat, Darmizal MS, menyebut bahwa Ridwan Kamil kemungkinan masuk bursa calon ketua umum menggantikan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Padahal, Ridwan Kamil sendiri tidak berasal dari Partai Demokrat.

Dikutip Tribunnews.com dari Kompas.com, Darmizal membeberkan sejumlah nama yang rencananya akan menggantikan AHY.

Di antaranya adalah Ridwan Kamil, Moeldoko, Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas), hingga Isran Noor yang saat ini menjabat sebagai Gubernur Kalimantan Timur.

"Beberapa nama muncul diwacanakan para kader pemilik suara, antara lain Edhie Baskoro Yudhoyono, Ridwal Kamil Gubernur Jabar, Pak Isran Noor, Gubernur Kaltim."

"Ada juga Hasnaeni yang sudah jadi Ketum Partai Emas," ujar Darmizal.

Gubernur Jabar, Ridwan Kamil, setelah disuntik vaksin Covid-19 dalam rangkaian uji klinis vaksin dari Cina di Puskesmas Garuda, Jalan Dadali, Kota Bandung, Jumat (28/8/2020).
Gubernur Jabar, Ridwan Kamil, setelah disuntik vaksin Covid-19 dalam rangkaian uji klinis vaksin dari Cina di Puskesmas Garuda, Jalan Dadali, Kota Bandung, Jumat (28/8/2020). (TRIBUN JABAR/NAZMI ABDURRAHMAN)

Baca juga: Luhut Binsar Pandjaitan Ungkap 9 Zona Potensi Gempa Bumi yang Harus Diwaspadai pada 2021

Baca juga: Terlilit Utang Miliaran Rupiah setelah Gagal Nyaleg, Eks Anggota DPRD Jadi Kurir Sabu

Baca juga: Viral Pasangan Kekasih Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA, Keluarga: Mereka Saling Mencintai

Munculnya nama Ridwan Kamil ini membuat pengamat politik dari Universitas Padjajaran, Muradi, memberikan tanggapannya.

Muradi menilai pria yang akrab disapa Kang Emil ini akan rugi jika terlibat pusaran konflik internal Partai Demokrat.

Pasalnya, kata Muradi, Ridwan Kamil akan membuang waktunya jika terlibat, karena ia bukan kader lama.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved