Breaking News:

ICW Ungkap Aksi Pelemahan terhadap KPK: Serangan Buzzer, Fitnah, Isu Taliban, hingga Hoaks

Serangan-serangan terhadap KPK dilakukan oleh sejumlah pihak untuk melemahkan pemberantasan korupsi yang dilakukan oleh KPK. 

Editor: Rizki A
Kompas.com/Abba Gabrilin
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) 

TRIBUNTERNATE.COM - Dalam upaya memberangus kejahatan korupsi, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menghadapi aksi-aksi pelemahan dari sejumlah pihak.

Hal ini diungkapkan oleh Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana.

Serangan-serangan terhadap KPK dilakukan oleh sejumlah pihak untuk melemahkan pemberantasan korupsi yang dilakukan oleh KPK

"Kita melihat ada dua serangan tidak langsung ataupun serangan langsung," ujar Kurnia dalam webinar Bedah Buku 'Negara Hukum Bukan-Bukan', Sabtu (13/3/2021). 

Kurnia mengungkapkan serangan tidak langsung dilakukan melalui uji materi atau judicial review Undang-Undang KPK pada periode sebelumnya. Meski akhirnya UU KPK direvisi pada tahun 2019 lalu. 

Lalu ada pengajukan hak angket di DPR. Ada pula hambatan pembangunan gedung baru KPK.

"Sempat ada gerakan koin untuk KPK saat itu saat DPR menolak untuk memberikan gedung baru pada KPK," ucap Kurnia. 

Kemudian serangan tidak langsung, menurut Kurnia, terjadi ketika ada penarikan puluhan penyidik Polri di KPK.

Hal ini terjadi saat KPK mengusut perkara simulator SIM yang menjerat Irjen Djoko Susilo.

Baca juga: Jokowi Hapus Limbah Sawit & Batu Bara dari Kategori Bahaya, Ini Respon Kontras Walhi dan Pengusaha

Baca juga: 8 Negara Eropa Tangguhkan Vaksin AstraZeneca, Ini Respon Kemenkes dan Satgas Covid-19

Baca juga: AHY Dilaporkan Darmizal ke Polisi, Diduga Palsukan Akta Pendirian Partai Demokrat

Selain itu, ada pula rencana pembentukan Densus Tipikor. Kurnia mengatakan serangan terbaru berupa fitnah yang dilancarkan oleh para buzzer. 

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved