Breaking News:

Virus Corona

Epidemiolog: Meski Gejalanya Ringan, Varian Omicron tetap Berpotensi Bebani Layanan Kesehatan

Covid-19 varian Omicron tetap memberikan kerugian yang cukup besar, baik dalam sektor ekonomi, sosial, maupun layanan kesehatan.

Editor: Rizki A
Christof STACHE/AFP
ILUSTRASI Tenaga medis bekerja di unit perawatan intensif dengan pasien Covid-19 di sebuah rumah sakit di Freising dekat Munich, Jerman selatan, pada 16 November 2021, di tengah pandemi virus corona Covid-19 yang sedang berlangsung. 

TRIBUNTERNATE.COM - Pandemi virus corona penyebab penyakit Covid-19 telah berlangsung selama hampir dua tahun.

Dalam kurun waktu itu pula, virus corona jenis baru ini bermutasi menjadi beberapa varian dan turunan, salah satunya adalah Omicron.

Setelah varian Delta, Omicron kini menjadi varian yang jadi perhatian global.

Varian Omicron kini semakin menyebar ke berbagai negara, dan mulai menjadi varian yang dominan di beberapa negara termasuk Amerika Serikat (AS).

Di Indonesia, kasus pertama yang terkait dengan varian ini pun telah terdeteksi.

Kemunculan varian Omicron mendapat perhatian khusus dari berbagai pihak, mulai dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pemerintah negara, hingga pakar penyakit menular dan epidemiologi.

Ahli Epidemiologi Indonesia sekaligus Peneliti Pandemi dari Griffith University, Dicky Budiman, menyebut bahwa Covid-19 varian Omicron termasuk jenis varian yang menular secara cepat.

Bahkan, orang yang sudah divaksin Covid-19 dua dosis masih bisa tertular oleh varian ini.

Varian Omicron memang memang terlihat ringan, sedang, atau tidak bergejala.

Namun, Dicky menegaskan bahwa varian Omicron tetap memberikan kerugian yang cukup besar, baik dalam sektor ekonomi, sosial, maupun layanan kesehatan.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved