Puan Maharani Sindir Ada Capres Ganteng, Enak Dilihat di TV dan Medsos, Tapi Tak Bisa Kerja

Dalam kesempatan berbicara di hadapan hadapan kader PDIP di Wonogiri, Puan Maharani menyindir soal adanya calon presiden (capres) berwajah ganteng.

Editor: Rizki A
TRIBUNNEWS.COM/LENDY RAMADHAN
Ketua DPR RI, Puan Maharani. 

TRIBUNTERNATE.COM - Ketua DPP PDI Perjuangan (PDIP) Puan Maharani melakukan kunjungan kerja sebagai Ketua DPR di Jawa Tengah.

Di tengah-tengah agenda tersebut, Puan menyempatkan diri bertemu kader PDIP di Wonogiri, Jawa Tengah pada Selasa (26/4/2022). 

Dalam kesempatan berbicara di hadapan hadapan kader PDIP di Wonogiri, Puan Maharani menyindir soal adanya calon presiden (capres) berwajah ganteng.

Awalnya, dalam pidatonya Puan mengajak kembali ke jati diri orang Indonesia dengan memilih sosok capres yang benar-benar mencintai Indonesia dan mau bergotong-royong dalam membangun bangsa.

Lantas, Puan menyinggung, perilaku masyarakat yang terkadang lebih memilih sosok capres karena ganteng, bukan atas dasar kinerja yang baik.

"Kenapa saya ngomong ini? Kadang-kadang sekarang kita ini suka, yo wes lah dia saja, asal ganteng. Dia aja yang dipilih, asal bukan perempuan. Yo wes dia saja, walau enggak iso opo-opo tapi yang penting dia itu kalau di sosmed, di TV itu nyenengin. Tapi kemudian nggak bisa kerja, nggak deket rakyat," kata Puan dalam video yang diterima wartawan, Kamis (28/4/2022).

Baca juga: Mudik Lebaran Pakai Motor? Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Pulang Kampung agar Selamat Sampai Tujuan

Baca juga: Inkonsistensi Kebijakan Minyak Goreng, Jokowi Dinilai Dipengaruhi Kelompok-kelompok Tertentu

Baca juga: Ade Yasin Terjerat OTT KPK dan Jadi Tersangka, Iwan Setiawan Ditunjuk Jadi Plt Bupati Bogor

Setelah itu, Puan kemudian bertanya, apakah kader PDIP di Wonogiri mau memiliki sosok pemimpin yang seperti dijabarkannya tersebut.

"Mau atau enggak pemimpin kayak begitu," tanya Puan.

"Enggak," jawab para kader PDIP.

Puan pun meminta kader PDIP Wonogiri melihat sosok capres tersebut, apakah memiliki perhatian terhadap rakyat Wonogiri atau tidak.

"Pernah enggak ketemu sama dia? Pernah enggak dia datang ke daerah ini? Misalnya, ke Wonogiri. Kalau ke Wonogiri ngapain? Ngebantu atau enggak, sowan atau enggak, ketemu enggak sama PDIP, ketemu enggak sama rakyat PDIP yang ada di Wonogiri, ketemu enggak sama rakyat Wonogiri?" ucapnya.

Atas dasar itu, Puan meminta kader PDIP tidak sembarangan dalam memilih sosok capres mendatang. 

Dia mengingatkan, kinerja dalam memperjuangkan rakyat harus menjadi faktor utama dalam menentukan pilihan capres mendatang.

"Jadi jangan kemudian kita itu asal pilih karena cuma kelihatan di panggung saja, panggung itu panggung media, panggung TV, panggung sosmed, tapi pilih orang yang betul-betul pernah memperjuangkan kita, pernah bersama-sama kita, pernah bergotong-royong bersama kita. Setuju atau nggak?" tanya Ketua DPR RI itu.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved