Breaking News:

Ada Usulan Densus 88 Dibubarkan, Eks Napi Terorisme: Jangan Buat Angin Segar untuk Terorisme

Eks napiter Haris Amir Falah menilai keberadaan Densus 88 masih diperlukan dan dinilai sangat penting dalam hal pencegahan terorisme.

Editor: Rizki A
KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI
ILUSTRASI Petugas Densus 88 Antiteror Polri. 

TRIBUNTERNATE.COM - Usulan tentang pembubaran Detasemen Khusus 88 Antiteror atau Densus 88 Antiteror Polri tengah menjadi perbincangan publik.

Diketahui, usulan tersebut dilontarkan oleh anggota DPR RI dari Fraksi Partai Gerindra, Fadli Zon, lewat akun Twitter-nya @fadlizon pada Rabu (6/10/2021) lalu.

Dalam cuitannya, Fadli Zon menyebut sebaiknya Densus 88 Antiteror Polri dibubarkan oleh negara.

Usulan yang mengundang pro dan kontra ini pun mendapat tanggapan dari mantan narapidana kasus terorisme (napiter) Haris Amir Falah.

Haris menilai keberadaan Densus 88 masih diperlukan dan dinilai sangat penting dalam hal pencegahan terorisme.

“Saya melihat keberadaan Densus 88 perlu dipertahankan ada. Pernyataan politikus itu jangan disamakan dengan pernyataan anak jalanan. Densus dengan payung hukum. Kritik itu harus bijak dan jangan membuat angin segar bagi terorisme,” kata Haris dalam Diskusi Trijaya Hot Topic Petang dalam "Pro Kontra Pembubaran Densus 88" yang disiarkan pada Selasa (12/10/2021).

Baca juga: Pegawai KPK yang Dipecat Alih Profesi, Febri Diansyah: Jabatan Tak Sepenting Mempertahankan Prinsip

Baca juga: Menkes Sebut Indonesia Sudah Miliki Kekebalan Covid-19, Kemenkes Siapkan Survei Antibodi

Baca juga: Keppres Amnesti Saiful Mahdi Diteken, Jokowi Diminta Pertimbangkan Amnesti Massal bagi Korban UU ITE

Baca juga: Fadli Zon Usul Densus 88 Dibubarkan, Polri: Kita Tidak Mendengarkan Hal-hal Tersebut

Haris menilai keberadaan Densus 88 efektif dalam menangkal terorisme.

Terbukti, menurut dia, 80 napiter tobat dan kembali ke jalan yang benar.

Mereka kembali ke pangkuan Negara kesatuan republik Indonesia (NKRI) dan mereka ingin mengamalkan Islam Rohmatan lil A’lamin.

“Itu ada peran ulama, dan peran Densus 88 luar biasa. Densus 88 itu tidak hanya pemberantasan, dan ada juga direktorat pencegahan dan social. Kadang saya melihat bahwa Densus jauh lebih humanis dari orang-orang di luarnya. Mereka mengejar teroris karena kesalahannya, namun setelah ditangkap perlakuannya humanis,” imbuh Haris.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved