Breaking News:

Pilu Bocah SD di Bali Meninggal Dianiaya Ayah karena Main Layangan, Korban Dipukul lalu Dibekap

Hasil autopsi Tim Forensik RSUP Sanglah menyatakan Sepi meninggal dianiaya oleh ayahnya, I Nengah Kicen (32). 

Istimewa
Ilustrasi penganiayaan anak 

Sendi tulang leher terlepas hingga merobek pembuluh nadi.

"Penyebab kematian karena kekerasaan (pukulan) benda tumpul pada leher, mengakibatkan terlepasnya sendi tulang lehar dan menimbulkan robekan pembuluh nadi yang berada sekitar saluran penonjolan tulang belakang," ujar AKBP Ricko, Rabu 13 Oktober 2021.

Ia menceritakan kekerasan berujung kematian bermula dari rasa kesal Kicen terhadap ankanya.

Kadek Sepi bermain layangan bersama adiknya sejak pagi.

Berdasarkan keterangan tersangka, anaknya tidak mau membantu pekerjaan orangtuanya.

"Selasa (21 September 2021) sekitar pukul 07.30 Wita, korban bersama dua adiknya main layangan. Sedangkan orang tuanya cari rumput. Nengah Kicen kerjaanya mencari rumput. Setelah cari rumput, Kicen sempat istirahat beberapa menit serta melihat anaknya sedang bermain air di rumah," ujar AKBP Ricko.

Kicen kesal lalu bertanya. "Sudah selesai bermainan layangan?"

Mendengar pertanyaan ayahnya, Kadek Sepi menjawab sudah selesai karena panas.

Dari sana amarahnya membuncah. Kicen memukul anaknya hingga meninggal.

Berdasarkan keterangan sejumlah saksi, kata Ricko, pemukulan dengan benda tumpul terjadi saat ibu dan adiknya sedang membuat canang di emperan rumah.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved