Breaking News:

Kembali Temukan Kasus Covid-19 Omicron, Australia Tutup Akses untuk Sebagian Besar Negara di Afrika

Australia kembali melaporkan penemuan kasus dari varian Omicron yang baru muncul.

AFP
Bendera Australia - Australia kembali melaporkan penemuan kasus dari varian Omicron yang baru muncul. 

TRIBUNTERNATE.COM - Australia kembali melaporkan penemuan kasus dari varian Omicron yang baru muncul.

Adanya penambahan ini, membuat jumlah infeksi Covid-19 varian Omicron menjadi tiga kasus.

Hal ini dilaporkan oleh media lokal Australia Sky News pada Senin, (29/11/2021).

Kasus baru dikonfirmasi di negara bagian Northern Territory (NT) pada seorang pelancong yang tiba di kota Darwin dari Johannesburg, Afrika Selatan pekan lalu.

"Saya dapat mengonfirmasi hari ini bahwa pengurutan genom telah menunjukkan pria itu memang terpapar varian Omicron dari Covid-19," kata penyiar mengutip Menteri Kesehatan NT Natasha Fyles dalam konferensi pers seperti dikutip dari Anadolu Agency.

Pada hari Minggu (28/11/2021), Australia melaporkan dua kasus pertama varian baru dari Sydney.

Penemuann kasus ini mendorong pemerintah Australia untuk melarang kedatangan dari beberapa negara Afrika, yaitu Afrika Selatan, Namibia, Zimbabwe, Botswana, Lesotho, Eswatini, Seychelles, Malawi, dan Mozambik, selama dua minggu.

Baca juga: WHO: Belum Diketahui Apakah Omicron Menular Lebih Cepat atau Gejalanya Lebih Parah

Baca juga: Antisipasi Varian Omicron, Satgas Covid-19 Rilis SE Terbaru tentang Aturan Perjalanan Internasional

Setelah terdeteksinya kasus varian baru di negara itu, Perdana Menteri Scott Morrison menyerukan pertemuan mendesak Komite Keamanan Nasional untuk meninjau situasi saat ini.

"Jangan lupa bahwa kita tidak berada dalam situasi seperti semula pada paruh pertama tahun 2020. Kami memiliki 86,7% populasi yang divaksinasi," kata Morrison kepada media siaran lokal Seven News.

"Kami sudah memiliki 13 jenis virus lain yang muncul. Ini bukan yang pertama dari jenis baru yang kami lihat, dan bukti hingga saat ini tidak menunjukkan bahwa itu adalah bentuk virus yang lebih parah," katanya.

ILUSTRASI Covid-19 di Eropa - Dalam foto: Seorang wanita berbelanja di pasar Naschmarkt yang akan segera ditutup di Wina, Austria di Wina, Austria pada 19 November 2021.
ILUSTRASI Covid-19 di Eropa - Dalam foto: Seorang wanita berbelanja di pasar Naschmarkt yang akan segera ditutup di Wina, Austria di Wina, Austria pada 19 November 2021. (JOE KLAMAR/AFP)
Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved