Breaking News:

Virus Corona

Jasad Pasien Virus Corona di Negara Ekuador Beberapa Ada yang Hilang Gegara Kewalahan Urus Jenazah

Jumlah penduduk sekitar 2,6 juta di Ekuador jadi salah satu pusat penyebaran Covid-19 tertinggi di Amerika Latin.

Editor: Sri Handayani1
Jose Sanchez / AFP
Orang-orang menunggu di samping peti mati dan kotak kardus untuk menguburkan keluarga mereka di luar pemakaman di Guayaquyil, Ekuador, pada 6 April 2020. Melonjaknya jumlah COVID-19 kematian di kota kedua Ekuador Guayaquil telah menyebabkan kekurangan peti mati, memaksa penduduk setempat untuk resor menggunakan kotak kardus, kata pemerintah kota Minggu. 

"Aku membuka peti mati, tapi kosong" katanya.

Sementara itu, pasien yang "cukup beruntung" ditempatkan di peti mati kardus karena peti mati kayu menjadi terlalu mahal atau langka.

Tentara mengangkut kotak-kotak kardus yang digunakan sebagai peti mati di pemakaman Paque de la Paz di Guayaquil, Ekuador, pada 9 April 2020 karena meningkatnya jumlah virus coronavirus COVID-19 di kota itu yang menyebabkan kekurangan peti mati.
Tentara mengangkut kotak-kotak kardus yang digunakan sebagai peti mati di pemakaman Paque de la Paz di Guayaquil, Ekuador, pada 9 April 2020 karena meningkatnya jumlah virus coronavirus COVID-19 di kota itu yang menyebabkan kekurangan peti mati. (Jose SANCHEZ / AFP)

Kerabat mereka kemudian menunggu berjam-jam di luar kuburan dengan truk pikap untuk menguburkan mayat mereka.

"Keluarga-keluarga menangis," kata Merwin Terán, pemilik rumah duka Guayaquil.

"Tapi sebanyak apapun mereka berteriak, tidak ada yang bisa mereka lakukan."

Banyak yang takut Ekuador bisa menjadi pertanda menakutkan tentang apa yang akan terjadi di Amerika Latin.

Jumlah infeksi di Ekuador jauh lebih sedikit dibandingkan yang dikonfirmasi daripada AS atau Eropa.

Namun, Ekuador sangat kekurangan dokter, tempat tidur rumah sakit, serta ventilator.

Sebagian besar dari 4.000 kasus di negara Amerika Selatan itu berada di provinsi Guayas, yang mencakup kota Guayaquil.

Rumah sakit di kota itu kewalahan hingga harus menolak mereka yang sakit dan membiarkan mereka dirawat jalan saja.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved