Breaking News:

China Terapkan Tes Swab Covid-19 Lewat Anal, Tak Sampai 10 Detik, Warga: Rasanya Sangat Malu

Pemerintah China menerapkan langkah baru yang ketat di tengah melonjaknya kasus Covid-19 menjelang perayaan Tahun Baru Imlek.

SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
ILUSTRASI - Petugas medis mengambil sampel spesimen warga saat melalukan tes usap atau swab test di taman kawasan Pasar Keputran Surabaya, Senin (20/7/2020). 

"Tetapi bila ditemukan kasus positif melalui swab anal, hal itu mungkin membingungkan," katanya.

Para pendatang dari luar negeri kini menghadapi skema karantina dan isolasi selama sebulan yang diterapkan di banyak kota.

Pekan lalu, Beijing misalnya telah mengumumkan karantina "14 + 7 + 7" bagi pelancong luar negeri, melibatkan 14 hari karantina hotel, tujuh hari karantina rumah dan tujuh hari pemantauan kesehatan.

Provinsi Jilin dan Zhejiang serta kota Dalian kabarnya telah memberlakukan tindakan serupa.

Tempat lain seperti kota Nanjing dan provinsi Heilongjiang memberlakukan aturan 14 hari karantina dan 14 hari isolasi di rumah.

Tak rayakan Imlek

Sementara itu, pemerintah telah berulang kali memperingatkan warga untuk menahan diri dan tidak melalukan perjalanan "mudik" untuk merayakan tahun baru Imlek.

Menurut data Kementerian Transportasi, tercatat hampir 3 miliar perjalanan yang dilakukan warga pada periode Tahun Baru Imlek 2019, sebelum pandemi Covid-19 berlangsung.

Kementerian Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial kini mendorong pengusaha untuk memberikan insentif bagi karyawan mereka agar tetap tinggal di rumah.

Di Beijing, pemerintah kota telah melarang semua pertemuan massal, termasuk perayaan Tahun Baru Imlek di kuil dan acara olahraga.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved