Breaking News:

Virus Corona

Direktur Jenderal WHO: Setidaknya 115.000 Tenaga Kesehatan di Dunia Meninggal akibat Covid-19

Sudah ada lebih dari seratus ribu tenaga kesehatan di seluruh dunia yang meninggal dunia akibat virus bernama ilmiah SARS-Cov-2 itu.

Penulis: Rizki A. Tiara | Editor: Ronna Qurrata Ayun
AFP/FABRICE COFFRINI
Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus di Jenewa, Swiss, Rabu (11/3/2020), menyampaikan penilaian bahwa virus corona jenis baru (COVID-19) sebagai pandemi. 

TRIBUNTERNATE.COM - Pandemi virus corona penyebab penyakit Covid-19 telah berlangsung selama kurang lebih 1,5 tahun.

Sejak pertama kali teridentifikasi pada Desember 2019 lalu, jumlah kasus infeksi dan kasus kematian akibat Covid-19 semakin meningkat.

Para dokter dan tenaga kesehatan pun menjadi salah satu golongan yang memiliki risiko tinggi terpapar Covid-19.

Sudah ada lebih dari seratus ribu tenaga kesehatan di seluruh dunia yang meninggal dunia akibat virus bernama ilmiah SARS-Cov-2 itu.

Setidaknya 115.000 tenaga kesehatan dan perawatan telah meninggal dunia akibat Covid-19 sejak awal pandemi, kata Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Senin (24/5/2021).

Terkait hal ini, Tedros menyerukan peningkatan vaksinasi yang di negara-negara di seluruh dunia.

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus.
Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. (Instagram/drtedros)

Baca juga: Presiden Jokowi Lantik Letjen TNI Ganip Warsito Jadi Kepala BNPB, Gantikan Doni Monardo

Baca juga: Profil Singkat Bambang Wuryanto yang Sentil Ganjar Pranowo, Miliki Harta Kekayaan Capai Rp 4,3 M

Baca juga: 75 Pegawai KPK Tak Lolos Tes ASN, 73 Guru Besar Surati Jokowi, Minta Firli Bahuri Cs Diawasi

Pada pembukaan pertemuan tahunan utama WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus memuji pengorbanan yang dilakukan oleh para tenaga kesehatan di seluruh dunia dalam memerangi pandemi Covid-19

“Selama hampir 18 bulan, petugas kesehatan dan perawatan di seluruh dunia telah berdiri di celah antara hidup dan mati,” katanya, dikutip dari The Straits Times.

“Mereka telah menyelamatkan nyawa yang tak terhitung jumlahnya dan berjuang untuk orang lain yang, terlepas dari upaya terbaik mereka, tetap saja tak terselamatkan. "

“Banyak yang terinfeksi, dan meskipun laporannya masih rendah, kami memperkirakan setidaknya 115.000
tenaga kesehatan dan perawatan telah 'membayar harga tertinggi' untuk merawat orang lain."

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved