Breaking News:

Orang Mampu Masih dapat Jatah Subsidi Listrik, Komisi VII DPR RI Pertanyakan DTKS yang Carut Marut

Nurhasan Zaidi mempertanyakan DTKS yang digunakan dalam menentukan subsidi listrik terhadap pelanggan rumah tangga miskin atau tidak mampu.

Penulis: Ronna Qurrata Ayun | Editor: Rizki A
Shutterstock
Ilustrasi tagihan listrik 

TRIBUNTERNATE.COM - Program subsidi listrik yang diberikan kepada rumah tangga miskin atau tidak mampu menuai kritikan dari Komisi VII DPR RI.

Pasalnya, data terpadu kesejahteraan sosial (DTKS) yang selama ini digunakan untuk menentukan masyarakat mana yang layak diberikan subsidi masih berantakan.

Hal tersebut dipaparkan oleh anggota Komisi VII DPR RI, Nurhasan Zaidi pada rapat kerja Komisi VII DPR RI dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (2/6/2021).

Nurhasan Zaidi mempertanyakan DTKS yang digunakan dalam menentukan subsidi listrik terhadap pelanggan rumah tangga miskin atau tidak mampu yang berdaya 450 watt-900 watt.

Nurhasan menilai, DTKS yang ada selama ini masih carut marut.

“Saya yakin di Kementerian ESDM sudah mendengar carut marut DTKS, karena memang persoalan data ini persoalan klasik yang tidak pernah selesai hingga hari ini,” ujar Nurhasan, Rabu (2/6/2021).

Padahal, kata Nurhasan, untuk menuju negara modern, persoalan terkait database harus sudah selesai dan beres.

Baca juga: 3 Kategori Pelanggan PLN Ini Akan Terima Subsidi Listrik Senilai Rp 3 Triliun dari Pemerintah

Baca juga: Cara Dapat Diskon bagi Pelanggan PLN 450VA-900VA Bulan Juni 2021, Ini Besaran Stimulus Listrik PLN

Ilustrasi pasokan listrik - Petugas sedang mengecek panel- panel di gardu distribusi di PLN UID Jakarta Raya, Jalan M.I. Ridwan Rais, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (12/4/2021). Pasokan listrik di PLN UID Jakarta Raya didukung dengan kekuatan 2371 personel siaga, 16 Posko Siaga, 6 unit mobil deteksi, 17 unit gardu bergerak, 4 unit kabel bergerak, 6 unit Uninterruptable Power Supply (UPS), dan 20 unit Power Bank PLN. Hingga pasukan listrik untuk bulan Rahmadan dan Idul Fitri aman.
Ilustrasi pasokan listrik - Petugas sedang mengecek panel- panel di gardu distribusi di PLN UID Jakarta Raya, Jalan M.I. Ridwan Rais, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (12/4/2021). Pasokan listrik di PLN UID Jakarta Raya didukung dengan kekuatan 2371 personel siaga, 16 Posko Siaga, 6 unit mobil deteksi, 17 unit gardu bergerak, 4 unit kabel bergerak, 6 unit Uninterruptable Power Supply (UPS), dan 20 unit Power Bank PLN. Hingga pasukan listrik untuk bulan Rahmadan dan Idul Fitri aman. ((Warta Kota/Henry Lopulalan))

“Saat saya di Komisi VIII, juga jadi keprihatinan kami, nilainya triliunan, tidak kecil. Subsidi juga nilainya ratusan triliun.”

“Sehingga, ketepatan data harus clear sejak awal. Saya tidak tahu sinergi antar kementerian ini sudah clear atau tidak,” sambung Politisi Fraksi PKS itu.

Diketahui, tak jarang orang yang telah meninggal dunia namanya masih tercantum dalam DTKS.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved