Jadi Penyebab Kematian Bayi saat Persalinan, WHO Desak Pengembangan Vaksin untuk Infeksi Bakteri

WHO mendesak pengembangan vaksin untuk infeksi bakteri karena 150.000 kasus kematian saat persalinan dan kematian bayi disebabkan oleh infeksi bakteri

PIXELS
Ilustrasi bayi lahir - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak pengembangan vaksin untuk infeksi bakteri. Desakan WHO ini dilatarbelakangi oleh fakta bahwa hampir 150.000 kasus kematian saat persalinan dan kematian bayi setiap tahun disebabkan oleh infeksi bakteri. 

TRIBUNTERNATE.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak pengembangan vaksin untuk infeksi bakteri.

Desakan WHO ini dilatarbelakangi oleh fakta bahwa hampir 150.000 kasus kematian saat persalinan dan kematian bayi setiap tahun disebabkan oleh infeksi bakteri.

Sebuah laporan baru oleh badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan London School of Hygiene and Tropical Medicine (LSHTM) menemukan bahwa dampak infeksi Grup B Streptococcus (GBS) adalah penyebab kelahiran prematur dan kecacatan yang jauh lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

GBS adalah bakteri yang diperkirakan hidup tidak berbahaya di saluran usus, dan hampir sepertiga orang dewasa memilikinya.

Laporan tersebut mengkonfirmasi temuan sebelumnya di tahun 2017 bahwa GBS menyebabkan hampir 100.000 kematian bayi baru lahir dan hampir 50.000 kasus kematian saat persalinan setiap tahun.

Untuk pertama kalinya, penelitian ini mengukur dampak pada kelahiran prematur.

Dari penelitian tersebut ditemukan bahwa bakteri berada di balik lebih dari setengah juta kelahiran dini setiap tahun yang berpotensi menyebabkan kecacatan jangka panjang yang signifikan.

Ilustrasi melahirkan
Ilustrasi melahirkan (tribunnews.com)

Adanya temuan yang mengejutkan ini, membuat penulis penelitian itu menyesalkan bahwa belum banyak kemajuan yang dibuat untuk mengembangkan vaksin terhadap bakteri.

"Penelitian baru ini menunjukkan bahwa strep Grup B adalah ancaman utama dan untuk kelangsungan hidup dan kesejahteraan bayi baru lahir, membawa dampak yang menghancurkan bagi begitu banyak keluarga secara global," kata Dr Philipp Lambach dari departemen imunisasi WHO dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari The Strait Times.

"WHO bergabung dengan mitranya dalam menyerukan pengembangan mendesak vaksin GBS untuk ibu, yang akan memiliki manfaat besar di negara-negara di seluruh dunia."

Baca juga: WHO Waspadai Varian Baru Corona AY.4.2 yang Telah Menyebar di Seluruh Inggris dan Negara-Negara Lain

Baca juga: Susul Sinovac, Vaksin Covid-19 Sinopharm Kini juga Diakui di Australia

Baca juga: Bantu Meredakan Bengkak di Kaki hingga Mempermudah Persalinan, Ini 10 Manfaat Renang bagi Ibu Hamil

Profesor Joy Lawn, yang mengepalai pusat kesehatan remaja, reproduksi dan anak ibu LSHTM, turut menyetujui hal ini.

"Vaksinasi ibu dapat menyelamatkan nyawa ratusan ribu bayi di tahun-tahun mendatang," katanya.

Rata-rata, 15 persen wanita hamil di seluruh dunia, atau hampir 20 juta setiap tahun, membawa bakteri GBS di vagina mereka.

Tetapi meskipun sebagian besar kasus ini tidak menunjukkan gejala, wanita hamil yang terinfeksi dapat menularkan GBS ke janinnya melalui cairan ketuban, atau selama kelahiran saat bayi melewati saluran vagina.

ILUSTRASI Bayi.
ILUSTRASI Bayi. (Unsplash/fengo)
Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved