Breaking News:

Sempat Berhasil Tangani Pandemi, China Kini Dibuat Kewalahan oleh Kasus Covid-19 Baru Varian Delta

China melaporkan wabah kecil Covid-19 baru yang disebabkan oleh varian Delta di tiga provinsinya pada Kamis (29/7/2021).

STR/AFP
China kembali hadapi wabah Covid-19, kali ini varian Delta. - Dalam foto: Orang-orang mengantre untuk menerima tes asam nukleat untuk virus corona Covid-19 di Nanjing, di provinsi Jiangsu timur, China pada 29 Juli 2021. 

TRIBUNTERNATE.COM - China melaporkan wabah kecil Covid-19 baru yang disebabkan oleh varian Delta di tiga provinsinya pada Kamis (29/7/2021).

Kasus Covid-19 tersebut diyakini berhubungan dengan kluster sebuah bandara di kota timur Nanjing yang menyebar.

Meskipun dari kluster tersebut sudah dilakukan pengujian masal dan vaksinasi, namun pemerintah China menilai kasus Covid-19 itu berasal dari sana.

Pertama, gejolak dimulai pada saat sembilan pekerja di bandara Nanjing dinyatakan positif pada 20 Juli 2021.

Sejak saat itu, terdapat 171 kasus terdeteksi di provinsi Jiangsu, sementara infeksi telah menyebar ke setidaknya empat provinsi lain.

Baca juga: Tak Perlu Ragu, Vaksin Sinovac Terbukti Cegah Penularan, Rawat Inap, dan Kematian Akibat Covid-19

Baca juga: Sebut Covid-19 Serang Mental, Hanung Bramantyo Minta Tenaga Ahli juga Fokus pada Kesehatan Mental

Ini adalah penyebaran Covid-19 terbesar secara geografis selama beberapa bulan setelah China melakukan penahanan agresif, pengujian massal, penguncian wilayah hingga pelacakan kontak secara cepat.

Seperti diketahui, virus corona ini pertama kali muncul di pusat kota Wuhan, namun China membanggakan keberhasilannya dalam menangani pandemi.

Pada Mei 2020, mereka berhasil memadamkan pandemi di wilayahnya dan memungkinkan ekonomi untuk kembali pulih.

Tetapi, wabah Covid-19 baru dan kasus penyebaran di perbatasan China dengan Myanmar yang cukup longgar ini kemudian mengancam rekor keberhasilan tersebut.

Seorang wanita menerima tes asam nukleat untuk virus corona Covid-19 di Nanjing, di provinsi Jiangsu timur pada 29 Juli 2021.
Seorang wanita menerima tes asam nukleat untuk virus corona Covid-19 di Nanjing, di provinsi Jiangsu timur pada 29 Juli 2021. (STR/AFP)

Melansir CNA, para pejabat Jiangsu telah mengunci ratusan ribu penduduk, kata Lu Jing, seorang anggota satuan tugas pencegahan epidemi, Kamis (29/7/2021).

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved