Breaking News:

Terkini Internasional

Turki Keluar dari Perjanjian Internasional Melawan Kekerasan terhadap Perempuan

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memutuskan untuk keluar dari perjanjian pertama di dunia untuk mencegah dan memerangi kekerasan terhadap perempuan

Penulis: Rizki A. Tiara | Editor: Rohmana Kurniandari
AFP via english.aawsat.com
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memutuskan untuk keluar dari Konvensi Istanbul, perjanjian pertama di dunia yang dibuat untuk mencegah dan memerangi kekerasan terhadap perempuan. 

TRIBUNTERNATE.COM - Turki memutuskan untuk keluar dari sebuah perjanjian internasional dalam memerangi femisida*) dan kekerasan dalam rumah tangga.

*) Mengutip laman Komnas Perempuan, femisida merupakan pembunuhan terhadap perempuan yang didorong oleh kebencian, dendam, penaklukan, penguasaan, penikmatan dan pandangan terhadap perempuan sebagai kepemilikan sehingga boleh berbuat sesuka hatinya.

Langkah Turki ini pun memantik aksi demonstrasi di Istanbul.

Polisi menembakkan gas air mata ke para pengunjuk rasa di Istanbul yang menentang keputusan Turki ini pada Kamis (1/7/2021). 

Pada Maret 2021 lalu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memutuskan untuk keluar dari perjanjian pertama di dunia yang dibuat untuk mencegah dan memerangi kekerasan terhadap perempuan.

Perjanjian tersebut dikenal sebagai Konvensi Istanbul (Istanbul Convention).

Langkah Erdogan pun memicu kemarahan internasional.

Baca juga: Viral Video Petugas Pemakaman Jenazah Covid-19 Diusir Warga, Ini Tanggapan Kadinkes

Baca juga: Kenali Tingkatan Gejala Penderita Covid-19 dan Ketentuan Tempat Isolasi Mandiri yang Ideal

Sementara itu, ratusan orang berunjuk rasa mendukung Konvensi Istanbul pada Kamis (1/7/2021) malam di Istanbul.

Namun, aksi protes menjadi tegang setelah polisi tidak mengizinkan para pengunjuk rasa berjalan ke Taksim Square, kata seorang koresponden AFP sebagaimana diwartakan Channel News Asia.

Para pengunjuk rasa pun mendorong barikade meskipun berulang kali diperingatkan oleh polisi.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved